Tuesday, December 4, 2012

Bila ditanya seperti apakah yang digelar sebagai SAHABAT ?



Usai mengadakan kelas tambahan bersama pelajar-pelajar yang dikasihi,aku meluangkan sedikit masa untuk mereka berkongsi cerita denganku atau bertanyakan apa sahaja soalan padaku."Cikgu,kenapa sekarang susah sangat untuk kita mencari sahabat yang sejati?".Soalan yang menarik perhatianku.Aku memandang wajah mereka satu persatu dengan penuh kasih dan sayang.Aku pasti soalan ini kerap kali bermain diminda mereka yang sedang meniti usia remaja yang kita tahu pada usia inilah mereka suka mencari,memahami mencuba dan pelbagai lagi keinginan yang ada.Andai baik yang di cari maka baiklah perbuatannya (InsyaAllah).Andai buruk yang dicari maka buruklah perbuatannya(Nauzubillah),melainkan sekiranya bertaubat dari apa yang dilakukan yakni belajar dari kesilapan dan perbuatan buruk yang dilakukan seterusnya berjanji pada diri agar tidak sekali-kali mengulangi  perkara yang telah dilakukan.

Aku tersenyum lalu aku bertanya satu soalan kepada mereka.Aku mengharapkan agar soalan ini membuatkan mereka berfikir dan sama-sama bermuhasabah diri"Mengapa ye kita susah untuk menjadi sahabat sejati kepada orang lain?"Ada yang mula menundukkan pandangan,ada yang terpinga-pinga dan ada juga yang mula bergenang air matanya.Aku mengajak mereka merenung kata-kata yang sangat indah dari Saidina Ali:

"Selemah-lemah manusia ialah orang yang tidak boleh mencari sahabat dan orang yang lebih lemah dari itu ialah orang yang mensia-siakan sahabat yang telah dicari"-Renung-renungkan kata Saidina Ali ni.

Mereka mengangguk perlahan.Setujukah?Fahamkah?Aku tidak meneruskan perbualan itu,sengaja membiarkan mereka berfikir dan aku ingin lanjutkan lagi di dalam kelas yang seterusnya agar semua tidak terkecuali seorang pun pelajar ku tertinggal dengan apa yang akan aku jelaskan nanti.

Esoknya,ada seorang pelajar datang kepadaku setelah tamat sesi persekolahan.Inilah pelajar yang bergenang air matanya semalam.Tanyaku"Apa yang boleh cikgu bantu?"."Cikgu,boleh cikgu jelaskan bagaimana kita ingin menilai bahawa dia sememangnya sahabat yang baik pada kita?"Tanya pelajar tersebut dan ini jawapanku:

Saidina Ali bin Abi Talib ada berkata"Saudaramu yang sebenar ialah orang selalu menolongmu (diwaktu senang dan susah) dan ia sanggup berkorban kerana memberi manfaat kepadamu,dan ia sanggup memecahkan (menyelerakkan ) segala urusannya kerana menolong kamu dalam mengahadapi bala dan ujian"

Berdasarkan penulisan Ustaz Muhammad Syikhul Islam berjudul Sahabat,beliau berkongsi ilmu mengenai tingkatan makna sahabat menurut Al-Quran.Sahabat di dalam Al-Quran diasingkan mengikut beberapa tingkatan iaitu:-

1.Shohib (Teman)
  • Boleh jadi Shohib tidak mempunyai pendapat yang sama dengan kita dalam beberapa perkara,tetapi kerana dia selalu menemani kita,maka kita menyebutnya sebagai sahabat dalam perjalanan.
2.Shodiq(Benar atau Jujur)
  • Seseorang yang selalu menyatakan sesuatu dengan kebenaran dan kejujuran.Sikap yang sentiasa berkata benar demi kebaikan sahabatnya.
3.Kholil (Celah )
  • Seseorang yang begitu dekat dengan kita.Sikap dan perilakunya kepada kita dilandasi dengan keikhlasan dan kasih sayang yang terasa menyentuh kalbu kita.Seorang khalil mempunyai 'instinct' dan simpati yang mendalam pada sahabatnya.Ketika sahabatnya gembira,bersuka,sedih,berduka dan berputus asa,Seorang khalil dapat merasakan hal yang sama.Khalil ibarat cerminan diri kita
4.Bithonah (Orang yang mendekat)
  • Seseorang yang kita beritahu rahsia peribadi kita kerana teramat dekatnya dan kuatnya persahabatan yang terjalin.
Luqmanul Hakim pernah mengajarkan anaknya bagaimana cara mencari sahabat.Luqmanul Hakim menyuruh anaknya untuk menguji kelayakan seseorang yang dapat dijadikan sahabat dengan cara membuatkan dia marah.Apabila seseorang tersebut menyikapi sikap kita dengan adil,wajar dan tidak berlebihan maka seseorang tersebut layak menjadi sahabat.

Sahabat yang baik,
Apabila kita memandangnya,membawa kita mengingati Allah,
Mendengarkan kata-katanya menambahkan ilmu,
Terlihat gerak-gerinya meninggikan rasa takut kepada Allah,
Berkawan dengannya membawa kita berjuang ke jalan Allah.

Bila persahabatan disulami dengan iman dan taqwa,
bila tidak bertemu kan terasa rindu,
bila berjumpa rasa bahagia,
bila berbicara pasti memberi seribu makna,
bila ditegur hati lapang dan mudah menerima.
bila kita menangis dia berusaha menyeka air mata,
bila kecewa,dia rawat dengan kata-kata hikmah,
bila marah dia minta kita meluah rasa padanya,
agar marah itu tidak tebawa-bawa,
agar syaitan tidak berjaya memperdayakan kita,
dalam keupayaan mengawal nafsu amarah.
Bila kita jatuh dia akan membangkitkan kita,
bila kita berputus asa dia ingatkan janji Allah pada kita,
bila diftnah dia tetap setia mempercayai kita,
bila kita berjaya,dia turut sama bersyukur dan gembira.
Kebaikan kita di cerita,keburukan kita dirahsia.
Tidak jemu membimbing.
Tidak jemu berkongsi.
Tidak jemu mendengar.
Tidak jemu memberi nasihat.
Itulah sahabat...

Oleh itu,bagaimana pula dengan kita?Sahabat seperti apakah kita ini?



Pelajar itu memelukku lalu mengucapkan terima kasih padaku.Dia berkata,"Cikgu memahami apa yang saya rasai dan lalui.Cikgu,doakan saya menjadi sahabat yang baik agar saya juga memperoleh sahabat sebaik ini.Cikgu,saya dah penat dipergunakan dan saya letih dengan 'sahabat' yang cemburu dengan apa yang ada pada saya.Saya merasakan seolah-olah 'sahabat' saya itu tidak bersyukur dengan apa yang ada pada dirinya.Saya mengharapkan persahabatan ini membawa kami untuk lebih dekat kepada Allah.Bukankah bila kita sudah berjanji menjadi sahabat,maka kita meraikan dan mensyukuri kelebihannya,dan kekurangannya di redhai dalam masa yang sama berpesan-pesan pada kebaikan.Nasihatku padanya,"Tidak mengapalah,kita doakan agar dia dan kita berubah menjadi sahabat yang lebih baik kerana Allah Taala.Sama-sama bermuhasabah diri dan berdoa agar persahabatan itu kekal dan semoga Allah kurniakan juga sahabat yang baik buat kita.Lapangkan hati kita,mulakan perubahan dari diri kita dulu,cuba bersangka baik pada dia.Berikan dia ruang dan peluang dahulu.Aku membisikkan satu ayat ditelinga pelajarku :

"Teman-teman karib pada hari itu saling bermusuhan antara satu sama lain,kecuali mereka yang bertaqwa"(Al-Zukhruf:67)



Bersabarlah dan jom sama-sama kita menimba ilmu,memantapkan keimanan dan ketaqwaan kepada Allah.Cikgu sayang kamu kerana Allah".Senyumku padanya.Pelajar itu tersenyum dan mencium tanganku lalu meminta izin untuk pulang.Aku mengangguk padanya.Sambil aku melihat dia berlalu pergi,hatiku berdoa:"Ya Allah,jadikanlah anak didikku soleh dan solehah,lembutkan hatinya,cekalkan jiwanya,mantapkan keimanan dan ketaqwaannya kepada MU YA Allah,Berkatilah mereka Ya Allah..Aamiin"




4 comments:

Anonymous said...

Terbaeekkk!!!
Nice words...
Moga jadi cikgu yg baik&penyayang
(^¿^)
-one-

Siti Aisyah said...

:-)

nazirah azie said...

ooo..ade post baru...
nice2..keep it up dear sis!!

asrar humaira said...

Alhamdulillah,terima kasih singgah di blog ini,moga dapat ambil segala yang memberi manfaat,terima kasih atas doa kalian :-)